Cerita Lucah Berahi Janda Anak 3

Cerita Lucah Berahi Janda Anak 3

 

Nuraisah atau biasanya orang kampung panggil Aisah sudah 5 tahun hidup menjanda. Lakinya mati dalam kemalangan dengan basikal ketika berjalan kaki ke tempat kerja. Anaknya yang 3 orang tu masih bersekolah. Paling tua baru tingkatan 2, yang kedua pula baru darjah 5 dan yang bongsu pula darjah 4. Ketiga-tiga anaknya perempuan. Demi menampung perbelanjaan hariannya, Aisah telah bekerja sebagai pembantu gerai makan mak Leha di simpang masuk kampung di sebuah daerah di Johor itu.

Walau pun gajinya tak seberapa, jadilah asalkan dapat menampung mereka sekeluarga. Kalau terkurang duit, maknya iaitu hajah Saodah yang tinggal di kawasan pekan akan datang menghulurkan bantuan. Bukan Aisah tak nak tinggal dengan maknya, tapi dia sebenarnya lebih suka tinggal berdikari bersama anak-anaknya. Lagi pun dia tak nak menyusahkan maknya. Maknya faham dengan perangai degil anaknya tu.

Aisah bukannya tak lawa, orangnya cantik dan bodinya pun ada umphh! Kalau nak dikira cutting dan solid molid memang out la kiranya, tapi ada bahagian-bahagian pada tubuhnya yang mampu buat lelaki tak boleh tahan dengannya. Umurnya yang dah melangkah 45 tahun dah boleh dikira tua kalau perempuan, tapi sebenarnya Aisah masih boleh bagi penangan atas katil yang hebat.

Perutnya yang membuncit sebab tak jaga badan nampak sungguh seksi. Kalau pakai baju ketat sikit, memang jelas ketara bodi dia yang melentik tu. Punggungnya tonggek tak usah cakap dah. Baru pakai baju kurung yang sendat sikit dah meleleh air liur orang kampung. Itu belum lagi pakai skirt yang ketat-ketat atau pun kebaya balut sarung nangka. Silap-silap pak imam pun boleh balik melancap kat tepi jalan pasal stim dengan bontot Aisah yang tonggek dan lebar tu. Peha dia memang gebu. Ditambah pulak dengan cara jalannya yang menonggek ala-ala itik serama dan ada sikit-sikit bersepah jalannya, memang stim betul kalau tengok janda nih.

Sejak Aisah kerja kat kedai makan mak Leha, memang ramai pelanggan datang terutamanya lelaki la. Semuanya semata-mata nak menjamu mata tengok janda seksi tu. Ada jugak sorang dua yang cuba kenen-kenen tapi Aisah ni buat biasa-biasa je, sebab dia dah biasa dengan usikan nakal lelaki-lelaki yang cuba nak ambik kesempatan kepadanya.

Namun pada satu hari ni, ada seorang anak muda yang memang dah stim gila dengan si janda beranak tiga ni pergilah makan kat kedai makan mak Leha. Masa tu tak ramai pelanggan yang datang. Jadi anak muda ni, Abidin namanya pun duduklah dekat meja yang dekat dengan tempat Aisah keluar masuk dari dapur ke ruang makan. biar senang sikit nak tackle Aisah.

Masa Aisah ambik order, Abidin buat-buat alim kucing. Buat-buat baik la konon. Pijak semut pun tak mati. Nak teh O ais limau katanya. Bila ditanya nak makan apa, jawabnya..
“Saya tak selera makan la sebab teringatkan awak..” jawab Abidin selamba ala-ala romeo.
Aisah cuma senyum je. Lepas tu dia tinggalkan Abidin yang tersengih macam kerang busuk. Mata Abidin gelojoh melahap punggung Aisah yang sendat dengan skirt hitam itu. Blouse kuning yang dipakai Aisah agak singkat sampai nampak garisan seluar dalam pada kain skirt hitamnya. Sejurus kemudian Aisah datang dengan air minuman yang dipesan oleh Abidin. Sebaik gelas diletak di atas meja, Abidin segera mengorat Aisah.

“Aisah dah makan?” tanya Abidin sambil control macho.
“Dah… Betul ke Abidin tak nak makan?” tanya Aisah.
“Kalau makan kat rumah awak nak juga, kalau kat sini belum selera lagi la Aisah..” kata Abidin mula mengada-ngada.

“Datanglah rumah saya kalau nak makan kat rumah saya..” kata Aisah.
“Boleh ye? Bila?” tanya Abidin tak sabar.
“Datanglah esok. Bukan ke esok Jumaat, saya cuti. ” kata Aisah.
“Err.. Pukul berapa?” tanya Abidin lagi tak sabar-sabar.
“Awak call saya dulu lah.. ” kata Aisah.
“Apa nombor handphone awak ye?” kata Abidin sambil cepat je tangannya mengeluarkan handphonenya dari dalam poket seluarnya.
“0127XXXXXX” kata Aisah.

Abidin segera menyimpan nombor handphone Aisah ke dalam handphonenya dan Aisah pun segera ke meja makan lain untuk mengambil order dari pelanggan yang baru masuk ke kedai. Mata Abidin bersinar-sinar dengan penuh harapan. Harapannya untuk merasa tubuh mungil janda beranak tiga yang seksi itu mungkin akan tercapai. Dari mejanya, matanya terpaku melihat punggung Aisah meliuk-liuk dalam kainnya. Perut Aisah yang buncit nampak begitu sedap sekali jika dapat dipegang.
“Ah… sabar… sabar… esok mesti dapat…” kata hati Abidin.

Esoknya seperti yang dijanji pada malam tadinya, Abidin datang pada waktu yang dijanjikan. Malam tadinya dia dan Aisah bermain sms sampai lewat malam. Sikit-sikit Abidin masuk jarum dan nampaknya ada respond dari janda beranak tiga ni. Perbualan-perbualan lucah pun sikit-sikit menjadi tajuk mereka berborak.

Tepat jam 6.30 pagi, Abidin dan menyangkung di tepi tingkap bilik Aisah. Dalam gelap-gelap tu dia duduk di celah-celah pasu bunga sambil membaling batu-batu kecil ke tingkap kayu bilik Aisah. Perlahan-lahan tingkap bilik Aisah terbuka dan cahaya lampu bilik Aisah pun menyinari ruang luar rumah. Aisah lihat Abidin dan menunggunya seperti dijanjikan. Segera Aisah ke dapur membuka pintu belakang perlahan-lahan, takut anak-anaknya terjaga dari tidur. Abidin pun masuk dan Aisah membawanya masuk ke dalam bilik.

“Mana anak-anak awak ?” bisik Abidin kepada Aisah.
“Tengah tidur, awak duduk dulu, saya nak kejutkan dia orang pergi sekolah. Kejap lagi saya datang balik.” arah Aisah dan Abidin pun duduk di tepi katil menantikan Aisah.
Dari dalam bilik, Abidin dengar suara Aisah mengejutkan anak-anaknya bangun dari tidur. Macam-macam karenah nampaknya anak-anaknya. Dari suara Aisah, Abidin tahu anak-anaknya liat nak bangun tidur. Sambil tu mata Abidin memerhati ruang bilik tidur Aisah. Mata Abidin terlihat bakul baju basuhan dan dia segera bangun dan menyelongkar segala isinya. Tangan Abidin berjaya mendapat sesuatu. Seluar dalam Aisah yang dikumpul untuk dicuci kelihatan masih bersih. Abidin cium seluar dalam Aisah. Bau badan dan bau pepek Aisah menyerap ke dalam hidungnya. Abidin serta merta stim. Dia membelek-belek seluar dalam Aisah.

“Mak oii… besarnya seluar dalam dia… Lagi besar dari seluar dalam aku? Memang power nampaknya bontot janda ni..” kata hati Abidin sendirian.
Abidin segera menyimpan seluar dalam Aisah ke dalam koceknya apabila dia menyedari pintu bilik perlahan-lahan dibuka dari luar. Kelihatan Aisah masuk dan terus duduk di sebelah Abidin. Mereka saling berpandangan sambil tersenyum.

“Kita nak buat apa ni?” tanya Aisah berbisik kepada Abidin.
“Bukan ke saya nak makan awak… Oppsss…. nak makan kat rumah awak…” kata Abidin.
“Eeiii… gatal…. ” kata Aisah sambil jarinya mencubit manja peha Abidin.
Abidin segera menangkap tangan Aisah dan dia terus memegang jari jemari Aisah dengan lembut. Aisah tersipu-sipu malu. Tiba-tiba kedengaran suara anak Aisah memanggil namanya dari luar bilik. Aisah segera bangun menuju ke pintu. Abidin seperti terpukau melihat punggung Aisah yang meliuk-liuk dibaluti kain batik merah yang ketat. Baju t hijaunya kelihatan terselak ke pinggang mendedahkan punggung tonggeknya yang lebar. Perlahan-lahan Abidin mengurut koneknya di dalam seluar.
Aisah berdiri di pintu dan membuka sedikit pintunya. Kedengaran suara anaknya menanyakan baju sekolahnya. Aisah mengarahkan anaknya mengambil baju sekolah yang sidah siap digosok di ampaian bilik anaknya. Kemudian Aisah menutup pintu dan kembali duduk di sebelah Abidin.
“Bontot awak power betul la Aisah… ” kata Abidin sambil tangannya mula meraba-raba punggung Aisah.
“Ee… tak malu ek?” kata Aisah perlahan-lahan sambil sekali lagi mencubit peha Abidin.
“Saya nak bagi anak-anak saya duit sekolah, awak tunggu sini kejap ye… ” bisik Aisah.
“Aisah… nah ambik ni… ” kata Abidin sambil mengeluarkan dompetnya dan menghulurkan tiga keping duit RM5 kepada Aisah.

“Untuk apa ni?” tanya Aisah.
“Untuk anak-anak awak.. takpe ambik je… saya ikhlas..” kata Abidin.
“Terima kasih..” kata Aisah sambil tersenyum dan terus menuju ke pintu bilik.
Abidin sempat menepuk punggung Aisah hingga jelas ianya bergegar dibalik kain batik yang ketat itu. Aisah menoleh kepada Abidin sambil tersenyum lalu keluar dari bilik mendapatkan anak-anaknya.
Seketika kemudian Aisah masuk kembali ke dalam bilik mendapatkan Abidin. Dia duduk di sebelah Abidin. Mata Aisah terlihat adanya bonjolan di seluar Abidin. Aisah tahu apakah itu namun dia sengaja ingin menguji Abidin.

“Apa yang terbonjol tu?” tanya Aisah buat-buat tak tahu.
“Ohh.. Ini namanya burung nak terlepas… Aisah nak tengok?” kata Abidin.
“Awak tak malu eh.. ” kata Aisah.

“Tak… Nah… ” terus sahaja Abidin membuka zip seluarnya dan menarik keluar koneknya.
“TOINGGGG!!!!” terpacak bagai spring konek Abidin yang dah berkilat kepala takuknya.
“Eeeee…. Awak ni tak malu laa…. ” Kata Aisah sambil ketawa kecil.
Abidin dengan selamba menarik tangan Aisah supaya memegang koneknya. Aisah pun memegang konek yang dah lama tak dinikmati itu. Abidin bagaikan menarik nafas lega disaat tangan Aisah mengocok koneknya yang keras itu. Aisah sendiri semakin terangsang nafsu jandanya. Konek Abidin yang keras dipegangnya dan dirocohnya hingga kelihatan air jernih mula terbit dari lubang kencingnya. Berkali-kali janda beranak tiga itu menelan air liurnya sendiri. Abidin pula tak boleh handle tengok koneknya dirocoh janda itu.

“Aisah… takkan nak lancapkan je kot…” kata Abidin kepada Aisah.
“Awak nak saya buat apa?” tanya Aisah.

“Hisap la sayangg… ” kata Abidin mengada-ngada.
Aisah pun turun dari katil dan berlutut di antara kaki Abidin. Lidah janda beranak tiga itu pun menjilat kepala takuk konek Abidin. Abidin menggeliat geli. Aisah ketawa kecil dengan telatah Abidin. Kemudian dia mula menghisap kepala takuk Abidin dan menyonyot macam budak-budak hisap puting. Dah lama betul dia tak hisap konek. Nafsu jandanya cepat je naik. Aisah pun terus hisap konek Abidin sampai ke pangkal. Konek Abidin hilang dalam mulut Aisah. Kemudian muncul kembali dan hilang kembali dalam mulut Aisah. Abidin betul-betul tak boleh tahan dengan hisapan mulut Aisah. Rambut Aisah yang kerinting halus di belainya dengan lembut. Muka Aisah yang cantik dan bertahi lalat di pipi kanannya bagaikan bidadari sedang menghisap konek. Memang dia betul-betul stim gila.
“Aisah… saya tak boleh tahan.. Cukup sayang… ” kata Abidin.
Aisah buat selamba. Dia tak hiraukan permintaan Abidin. Dia nak Abidin terpancut-pancut. Dia nak Abidin tahu bahawa dia memang hebat menghisap konek lelaki. Dia nak Abidin tahu dia memang perlukan konek lelaki.

“Aisah… tolong sayangg… Aisah.. Ohhh.. Ohhhh… AHHHHHH!!!”
“CRUUTTTTT!!!! CRUTTTTTT!!! CRUUUTTTTT!!!”
Memancut air mani Abidin di dalam mulut Aisah. Janda beranak tiga itu terus menghisap konek Abidin keluar masuk. Air mani Abidin dirasakan memancut kuat memenuhi rongga mulutnya. Pekat dan banyak. Aisah menelan air mani Abidin sedikit demi sedikit, namun sebahagian lagi berciciran jatuh dari celah bibirnya ke kain batiknya.

“Slurrppp… Srupppp.. Ohhff… Emmphhh… Oouuffff….” Mulut Aisah yang dipenuhi konek dan air mani bersuara penuh nafsu.

“Aisah…. Ohhh… Aisah… Ohhhhhh… sedapnya Aisah…” Abidin mengerang sedap.Aisah pun menarik kepalanya membuatkan konek Abidin keluar dari mulutnya. Berciciran air mani Abidin meleleh keluar dari mulut Aisah. Memang banyak hingga semuanya meleleh jatuh membasahi kain batik di pehanya. Abidin sungguh teruja dengan kelakuan Aisah yang sungguh lucah itu. Selama ini dia main dengan Rathi, perempuan hindu merangkap bini tokeinya pun tak selucah itu.

Abidin terbaring di atas katil sementara Aisah pun keluar dari bilik menuju ke bilik air. Sambil berbaring, Abidin terfikir apalah nasib janda beranak tiga tu. Lawa-lawa pun tak ada orang berani nak datang meminang. Abidin bertekad, dia nak masuk meminang Aisah. Walau pun umurnya terlalu jauh jaraknya tetapi dia tidak peduli itu semua. Abidin nekad. Pasti.. dan pasti




  • 70574
    -
    86%
    Rates : 79
    Related Videos